Tuesday, April 14, 2015

Study leave - maximizing the time


Satu perkara yang saya suka mengenai 'study leave' adalah masa. Alhamdulillah, buat masa sekarang masa adalah lebih terurus dan terisi dengan perkara-perkara yang 'sepatutnya'. Rutin saya hampir sama setiap hari, cuma sedikit berbeza pada hari-hari yang saya perlu ke Skudai untuk membentangkan progress pada supervisor. 

Rutin saya bermula awal-awal pagi, waktu pagi adalah waktu cergas saya. Dan terima kasih kepada 'study leave', saya sudah mula adjust waktu saya untuk keeping up the momentum memperbanyakkan solat malam dan solat-solat sunat pagi (isyraq dan dhuha) yang kebiasaannya dulu selalu endah tak endah je nak buat ke taknak buat ke. Alhamdulillah. Teringat pesan Ustazah Hafizah Musa dalam antara slot usrati di IKIM, regardless siapa pun kita. Jaga solat. Solat awal waktu. Masuk je waktu, terus solat. Setengah jam sebelum masuk waktu, saya cuba untuk kosongkan aktiviti untuk mencapai solat awal waktu itu. Pesannya lagi, jaga solat (jaga hubungan dengan Allah) dan Allah akan jagakan yang lain untuk kita. Masya-Allah. 

Setiap hari, beberapa jam saya akan fokus kepada study. Waktu paling efisien adalah dalam jangka waktu yang pendek. Saya cuba pastikan bila-bila momentum belajar sedang baik, saya menggunakan waktu itu secara efisien. Hari minggu, saya usahakan untuk keluar dari zone study. Saya bawa anak-anak ke taman, zoo atau membuat aktiviti-aktiviti bersama mereka. Hujung minggu juga adalah waktu untuk mencuba resepi-resepi baru. Hihi. Kadang, kami sambut tetamu yang ingin bertandang atau balik ke rumah mak bawa anak-anak jumpa nenek dan atuk mereka.

Putaran masa bergerak pantas, Setiap putaran masa sebenarnya mendekatkan pertemuan kita dengan Allah SWT. Semoga Dia masih memberi usia kepada kita semua untuk terus mengumpul bekalan ke sana, berbakti kepada ibubapa dan menuntut ilmuNya yang amat luas. InsyaAllah.


2 comments:

juelee said...

tq mawar selalu mengingatkan diri ini yg kekadang lupa

syuhaila mustafa said...

Alhamdulillah :) Semoga mendapat keberkatan oleh Nya