Tuesday, January 26, 2016

Cabaran tahun baru - ibrah dari Surah Yusuf

Sudah 26 hari menjengah tahun baru. Dalam 26 hari ni aje dah macam2 "news" yang kurang asam belacan dah didengar, dan kesemuanya berfokus kepada kegawatan ekonomi. Ya semakin jelas, this year will be a challenging year for all of us. Krisis ekonomi rasanya paling parah akan berlaku di Malaysia tahun ini.

Mengambil ibrah dari kisah kegawatan ekonomi yang diceritakan dalam Al-Quran, surah Yusuf ayat 47-49. Antara notes yang sempat saya catat semasa segmen ibrah di ikim fm semalam. Segmen ibrah bersama ustaz Syaari ini adalah antara slot yang paling saya gemari (memang tertunggu-tunggu tiap hari), selain slot usrati bersama ustazah Hafizah Musa.


Baca terjemahan ayat 43-44 dari surah Yusuf, jelas kisah yang nak diceritakan bermula dengan tafsiran mimpi Raja Mesir yang melihat tujuh ekor lembu gemuk yg dimakan tujuh ekor lembu kurus, dan melihat tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau dan tujuh tangkai lagi yang kering. Kemudian apabila ditanya pada Nabi Yusuf yang ketika itu di dalam penjara, Nabi Yusuf menjawab seperti yang dinyatakan dalam ayat 47-49.

Raja dan kerajaan Mesir kemudiannya melaksanakan apa yang disarankan Nabi Yusuf, malah melantik Nabi Yusuf menjadi Menteri Ekonomi. Maka terselamatlah Mesir dari kebuluran dek kerana kemarau panjang dan krisis ekonomi yang teruk malah membantu negara di sekitarnya seperti Palestin dan Syam (boleh baca sambungan kisah pada ayat 58-68 selanjutnya, saya suka surah Yusuf sebab cerita yang lengkap mengenai kisah Nabi Yusuf; sebaik-baik kisah!). Kerja keras untuk 7 tahun, untuk hadapi gawat 7 tahun berikutnya.

Antara ibrah yang boleh di ambil;

  • Dlm menghadapi sebarang kesulitan, umat Islam wajib merujuk kepada pakar (orang yang di dalam bidangnya). Dalam ayat di atas, Raja Mesir pada mulanya merujuk kepada penilik-penilik mimpi dan mereka tidak dapat menafsirkan mimpi raja, dan kemudiannya merujuk pula kepada Nabi Yusuf yang diketahui boleh menafsir mimpi. Maka pada beliaulah ditemui penyelesaiannya.
  • Betapa penting perancangan dibuat bagi menghadapai kesulitan pada masa akan datang
Ustaz formulizekan ibrah yang boleh diambil kepada YUSUF.  الخطة اليوسفية ! 

Y - Yakin Allah Ada.
U - Usaha Luar Biasa.
S -  Simpan Dahulu, Belanja Kemudian.
U - Utamakan yang Utama (Bila Berbelanja).
F - Fokus Bulatan Kawalan (Bukan Bulatan Kebimbangan).

Contoh bila kita dapat gaji, buat simpanan dulu (dalam kadaran yang logik dan mampu) kemudian baru beda untuk belanja. Teringat dulu masa kecik-kecik, sebelum keluar pegi sekolah ma suruh masukkan sebahagian duit belanja sekolah yang abah bagi tu ke dalam tabung dulu, selebihnya baru guna untuk belanja kat sekolah. Itu kaedah menabung yg sebenarnya. Yang kebanyakan kita buat adalah belanja dulu, ada lebih baru saving. 

Utamakan yg perlu apabila berbelanja. Berhemat. Kurangkan berjalan2, lebihkan masa bersama keluarga. Tak perlu pergi bercuti-cuti pun, sekadar meluangkan masa membuat aktiviti bersama-sama yang tidak perlu pengeluaran belanja yg banyak. Simple stuff does make a different :)

Fokus kepada perkara yg boleh kita kawal. Paling utama adalah mengawal nafsu yang pelbagai. Nafsu menjerumus kepada emosi, yang kalau tak dikawal mulalah nak marah-marah kemudian bergaduh dan bermaki-maki. Dah mendapat dosa pula. Kena selalu beringat, especially bila meronda-ronda di muka buku.

Semoga beroleh manfaat!

"Demi sesungguhnya, kisah Nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang yang mempunyai akal fikiran. (Kisah Nabi yang terkandung dalam al-Quran) bukanlah cerita yang diadakan-adakan, tetapi ia mengisahkan apa yang tersebut di dalam kitab agama yang terdahulu daripadanya, dan ia sebagai keterangan yang menjelaskan tiap-tiap sesuatu, serta menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi kaum yang (mahu) beriman." (Surah Yusuf: ayat 111).

Friday, January 8, 2016

Abah


Sudah hampir sebulan abah pergi. 10 Disember 2015. Rindu sangat.

Saya cuba kuat untuk terus menaip di ruang ini, tapi sungguh tersiksa rasanya :'(

Kami redha dengan pemergian abah. Abah didiagnos mengidap kanser limfoma stage 4 sejak pertengahan november lalu. Disebabkan kanser abah sudah ditahap kritikal, doc suggest untuk terus buat kimo pada minggu berikutnya. Ditambah pula ketika itu abah dapat batuk yang teruk, ada kuman dalam paru-paru abah. Tapi Alhamdulillah, seminggu selepas kimo abah nampak stabil dan kuat. Banyak bercakap walaupun ada juga mengadu sakit perut. Paling terkesan, abah selalu cakap nak jumpa cucu-cucunya (kanak-kanak bawah 12 tahun tidak boleh masuk wad, mungkin sebab high-dos reaction yg boleh membahayakan kanak2). Kami selalu bagi semangat pada abah supaya lekas sembuh, dan boleh keluar hospital main dengan cucu-cucu. Abah tersenyum-senyum dan nampak semangat.

Selepas seminggu itu, tiba-tiba abah sesak nafas. Tiga hari abah di ICU sebelum menghembuskan nafasnya yang terakhir. Doc maklumkan paru-paru abah dah rosak, disebabkan jangkitan kuman dan mungkin juga sebab penggunaan antibiotik yang terlalu banyak. Walaupun pedih mendengarnya, saya bersyukur kerana waktu abah pergi kami mengelilingi abah. Sama-sama mengucap dan memimpin abah mengucap syahadah. Isteri, anak-anak, menantu-menantu abah semua ada serta ahli keluarga yg lain. Suatu waktu yang masih lagi terbayang-bayang di ruang mata saya. Terasa seperti jantung ini direntap sekejap. Allah. Moga Kau tempatkan abah di kalangan orang yang beriman, lapangkanlah kuburnya dan jadikan kuburnya sebagai lubang-lubang syurga. Masukkan abah ke dalam syurgaMu ya Allah.

Sewaktu hari pengkebumian abah, sungguh ramai yang hadir. Ahli keluarga besar kami semua hadir walaupun ramai yang duduk jauh-jauh timur utara selatan. Sahabat-sahabat abah dari zaman sekolah, hampir kebanyakannya hadir. Sahabat sekampung, satu batch UiTM, sahabat dari office kerja lama dan ramai lagi. Sejak malam jenazah abah sampai ke rumah, tidak putus2 ada saja kenalan abah yang datang membacakan yaasin untuknya. Allahu, sungguh ramai sehingga saya sendiri merasakan kasih sayang mereka terhadap arwah abah sangat kuat. Semoga saya juga ada sahabat-sahabat seperti mereka, dunia-akhirat insyaAllah.

Alhamdulillah, esoknya proses pengkebumian jenazah abah berjalan lancar dan dimudahkan. Anak-anak dan menantu abah yang mandikan jenazah abah. Disusuli kemudian mengimamkan solat jenazah abah. Hanya tidak dapat mengetuai bacaan doa dan talkin, yg mana diambil alih oleh adik sepupu abah. Semasa menurunkan jenazah abah ke liang lahad juga disambut oleh anak-anak lelaki abah. InsyaAllah, kami akan terus istiqamah mendoakan abah di sana. Abah, terima kasih atas pengorbanan untuk anak-anak abah selama ini. Moga-moga abah tersenyum melihat ini semua.

Untuk tahun-tahun yang lalu bersama abah, terlalu banyak kenangan terindah yang tak mungkin dapat dilupakan. Untuk setiap kasih sayang dan belaian manja yang abah berikan, untuk setiap kata hikmah dan dorongan yang abah salurkan, untuk setiap pukulan dan marah sayang yang abah lontarkan..setiap cerita-cerita lucu, teka teki tekak tekuk yang sangat susah nak dijawab hihi.. semuanya tetap segar diingatan serasa macam baru semalam kita bergurau-gurau.

Abah memang terkenal dengan sifat 'garang'nya di antara ahli keluarga besar kami. Adik-adik abah (pakcik-makcik saudara saya) semua mengakui abah memang garang dengan adik-adik dan selalu periksa buku sekolah adik-adiknya. Masa kecil, kami adik-beradik pun sangat takut dengan abah. Semua 'cerita dalam kain' memang akan diceritakan pada ma je, tak sanggup nak kena libas dengan abah. Sampaikan dulu kalau tak solat, lebih takutkan tali pinggang abah walaupun tahu tinggal solat, siksanya lebih dasyat di alam sana. Huhu. Tapi saya bersyukur kerana abah garang, kalau tak.. manakan mungkin saya jadi orang :') Bila saya sudah berkahwin dan beranak-pinak, abah mula 'cool down' dan sangat rapat dengan cucu-cucu. Baru terserlah abah yang dulu sangat garang itu sebenarnya sangat penyayang dan lemah lembut. Anak saya, Najla yang paling rapat dengan atok. Sehingga ke hari ini kalau tiba-tiba teringat, dia akan muram dan menangis rindukan arwah atoknya.

Masa abah sakit, ma orang yang paling setia disisi abah. Siang dan malam tak berganjak menemani abah, walaupun ma sendiri sakit lutut. Ma sangat sabar dan kuat. Saya terharu melihat ma. Sungguh saya belajar tentang kesetiaan dan kasih sayang seorang isteri. Bila abah pergi, ma orang yang paling sedih. Teman sejiwanya pergi dulu, siapa pun akan sedih. Kami adik-beradik cuba kuat untuk ma. Pemergian abah rasanya terlalu cepat. Sebulan sebelum itu abah masih sihat seperti biasa. Rasa tak percaya pun ada. Tapi atas keyakinan  bahawa Allah lebih sayangkan abah, membuatkan hati ini kembali tenang dan redha.

Moga abah tenang di sana. Moga Allah izinkan kita bertemu dan bersatu kembali di syurga nanti selamanya. InsyaAllah.

Al-Fatihah.

Friday, December 4, 2015

Kandil di Kaki Gunung



By Roza Roslan.

Alhamdulillah, done reading. 'Peneman' during confinement. Tapi, confinement tak habis lagi, buku dah habis baca. Macam biasa.. keterujaan melampau, memang kena baca terus sampai habis kalau tak, teringat-ingat hihi. Hubungan dari satu chapter ke chapter yg seterusnya menimbulkan debaran, menyebabkan tak sabar-sabar nak tahu lepas tu apa jadi. Dan macam biasalah, knowing kak Roza punya tulisan macam Prof Kamil jugak.. dan tau pulak mak ni emo sikit, ada part gelak mengekeh-ngekeh, dan ada part memang berjurai-jurai air mata. Huhu


Kenapa kandil? Bila dah sampai ke muka surat terakhir, baru dapat saya relatasikan maksud kandil pada tajuk buku ini. Betapa hanya dengan pertolongan drpd Allah dan berbekalkan sedikit pengalaman berserta ilmu yg dapat melorongkan kita ke jalan yang cerah. Sebenarnya buku ini adalah kisah perjalanan hidup kak Roza dari kecil hingga sekarang, sebuah travelog kehidupan. I love reading travelog, travelog tauhid terutamanya. sebab pertamanya adalah kerana ia berdasarkan kisah benar bukan khayalan reka-reki penulis, keduanya, pasti ada pengajaran di sebalik kisah, dan yang ketiganya sebab bersandarkan hikmah Allah swt. Bagus juga sebagai motivasi, sebab dalam tiap satu kisah, mengajar kita mengenali diri sebagai hamba-Nya, tujuan kehidupan. Benda ni kena selalu diingatkan, melayu manusia mudah lupa kann.. (at least for me, mudah sgt terjerumus dengan perkara-perkara yg melekakan +__+ Astaghfirullah..)

Gaya penulisan Kak Roza dalam buku ini sangat santai dan bersahaja, dan juga comel. Hehee.. Ada cerita yang menyebabkan kita terkenang zaman kanak-kanak, kenakalan masa kecil, betapa garangnya ayah, betapa duit bekal 20sen ke sekolah dulu sangat berharga.. membuatkan kita mengimbau kenangan sendiri. Tenggelam dalam kenangan silam, dalam lucu ada marah, ada geram.. ada rindu.. sesekali terpaksa menyeka air mata yg tumpah tanpa sedar. Jika diamati sebenarnya ia merupakan kisah 'semua' orang. Diselitkan juga doa dan kata-kata kiasan yang buat kita renung untuk memahami dalamnya makna. Teguran serta dakwah secara halus.

Recommended. Moga beroleh manfaatnya, InsyaAllah.

Dan hari ini genap 30 hari mak dalam pantang. Rasa seperti lambatnya masa berjalan, huhu.. tak sabar nak habis "souls'-breakie" ni

Wednesday, November 25, 2015

20 days of life


Alhamdulillah.. dah 20 hari. Tapi sehingga ke hari ini, Rifqi masih belum dapat jumpa atok. Atok pun belum dapat tengok cucu baru dia ni :'(

Atok masih di PPUM. Doakan atok kuat dan cepat sembuh ye.

اللّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ اَذْهِبِ الْبَأْسَ اشْفِ فَأَنْتَ الشَّافيِ
 لاَ شِفَاءَ إِلاَّ شِفَاؤُكَ شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَماً
“Ya Allah, Tuhan manusia, lenyapkanlah segala penyakit, sembuhkanlah, Engkau Tuhan yang menyembuhkan, tiada kesembuhan kecuali kesembuhan-Mu, yaitu kesembuhan yang tidak meninggalkan suatu penyakitpun.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Wednesday, November 18, 2015

Blessed.. Alhamdulillah


Alhamdulillah, I have safely delivered my '3rd edition' on 5th Nov at 8.06 am.  Syukur sangat. Semoga hadiah ini lebih mendekatkan kami sekeluarga kepada-Nya. LahawlawalaQuwataillabillah.
The delivery pain is indescribable painful.. but it's gone in a second i saw his face ;')  

Alhamdulillah, pushing event was less than 10 minutes walaupun baby agak besar 3.5 kg (nangis!!). Mak cukup berdebar takut kena jahit banyak, tapi doc kata sikit je. Alhamdulillah, as long as it is less pressure, comfortable and relax..me and baby in safe condition; adalah sudah sangat memadai. Tiada daya selain Allah. Alhamdulillah.

And today, he is already two weeks young.





Sayang sangat dengan adik. Hari-hari cium +___+

update:
Hari ke-7; Sudah dicukur rambutnya, dikikahkan and we named him Rifqi Iman.
Rifqi= lemah lembut, kawan pendamping.
Moga menjadi anak soleh dan penyejuk hati ibu ayah. Amin

Tuesday, October 27, 2015

Rewriting


Ok, lama tak menulis. Perasaan nak menulis tu ada, tapi selalu dihalang dengan perasaan 'ahh baik buat benda lain, banyak lagi kerja lain tak siap'. Huhu. 

Baru-baru ni ada baca buku tulisan Ustaz Pahrol yang buat saya terfikir-fikir semula untuk menulis di sini. Antara bait tulisannya (yang saya olah semula ikut apa yg saya ingat sebab buku tu dah dipulangkan ke library huhu) ; "kisah-kisah kita akan pergi seperti angin lalu, tapi andai ditulis akan dibaca dengan jiwa dan rasa, bukan untuk siapa, tapi untuk kita dan saudara kita; mengisi kekosongan jiwa dengan rasa cinta". :))) InsyaAllah, kembali menulis.

Sekadar update, status saya sekarang adalah menunggu waktu untuk bersalin. Wahh tetibe je kan? Hihi, my 4th pregnancy, tapi baby yg ke-3 InsyaAllah. Sekarang approaching 39weeks (Najla dan Khalif lahir on 39w). Ada juga berasa2 contraction, tapi dengan pengalaman 2x bersalin, u can tell 'belum lagi ni'. Heheh Semoga dipermudahkan InsyaAllah. Mohon doa kawan2 semua.

As for PhD study, progress Alhamdulillah. Baru selesai 1st evaluation (proposal defense). Panels looks satisfied, sv pun so far happy dengan progress walaupun ada beberapa perkara yg still unidentified lagi sampai sekarang. Huhu. Hopefully by time things will become more clear. Harap nya lah. Alhamdulillah juga sv saya adalah seseorang yg sangat memahami. Father-ly type, so dia yg selalu risaukan saya sebab saya sedang pregnant. Kadang2 saya pula yg serba salah sbb taksuka jadikan pregnant as an excuse (tak boleh buat tu, tak boleh buat ini), tapi kadang we need that excuse jugak kan. Tihihiiihii.. Apapun moga perjalanan PhD terus dipermudahkan, bukan saja untuk sampai ke penghujung (graduate), tapi untuk pengalaman dan ilmu yg bercambah sepanjang menempuh perjalanan ini. InsyaAllah. 



So, sekadar perkongsian. I read surah Maryam the other day. Bila baca part yg dia nak bersalin tu terus rasa sebak nak terjurai air mata. Maryam, yang dijaga Allah SWT, ditenteramkan Jibrail, dan dijanjikan syurga; pun merasa sakit yang teramat sangat sehingga dia merasakan lebih baik mati sahaja daripada menanggung derita melahirkan kandungan itu. Masya-Allah. Dalam hadis Rasulullah ada mengatakan sebaik-baik amalan adalah jihad. Inilah antara jihad kita kaum wanita ibu-ibu semua, mengandung dan melahirkan. Cantiknya Allah letakkan kita untuk menghadapi 'jihad' ini untuk ke syurga-Nya. Allahuakbar. Walhamdulillah. *mood berdebar*

Doakan saya ye kawan-kawan. InsyaAllah.

Tuesday, April 14, 2015

Study leave - maximizing the time


Satu perkara yang saya suka mengenai 'study leave' adalah masa. Alhamdulillah, buat masa sekarang masa adalah lebih terurus dan terisi dengan perkara-perkara yang 'sepatutnya'. Rutin saya hampir sama setiap hari, cuma sedikit berbeza pada hari-hari yang saya perlu ke Skudai untuk membentangkan progress pada supervisor. 

Rutin saya bermula awal-awal pagi, waktu pagi adalah waktu cergas saya. Dan terima kasih kepada 'study leave', saya sudah mula adjust waktu saya untuk keeping up the momentum memperbanyakkan solat malam dan solat-solat sunat pagi (isyraq dan dhuha) yang kebiasaannya dulu selalu endah tak endah je nak buat ke taknak buat ke. Alhamdulillah. Teringat pesan Ustazah Hafizah Musa dalam antara slot usrati di IKIM, regardless siapa pun kita. Jaga solat. Solat awal waktu. Masuk je waktu, terus solat. Setengah jam sebelum masuk waktu, saya cuba untuk kosongkan aktiviti untuk mencapai solat awal waktu itu. Pesannya lagi, jaga solat (jaga hubungan dengan Allah) dan Allah akan jagakan yang lain untuk kita. Masya-Allah. 

Setiap hari, beberapa jam saya akan fokus kepada study. Waktu paling efisien adalah dalam jangka waktu yang pendek. Saya cuba pastikan bila-bila momentum belajar sedang baik, saya menggunakan waktu itu secara efisien. Hari minggu, saya usahakan untuk keluar dari zone study. Saya bawa anak-anak ke taman, zoo atau membuat aktiviti-aktiviti bersama mereka. Hujung minggu juga adalah waktu untuk mencuba resepi-resepi baru. Hihi. Kadang, kami sambut tetamu yang ingin bertandang atau balik ke rumah mak bawa anak-anak jumpa nenek dan atuk mereka.

Putaran masa bergerak pantas, Setiap putaran masa sebenarnya mendekatkan pertemuan kita dengan Allah SWT. Semoga Dia masih memberi usia kepada kita semua untuk terus mengumpul bekalan ke sana, berbakti kepada ibubapa dan menuntut ilmuNya yang amat luas. InsyaAllah.